top of page

Kenali Tanda-tanda Kelelahan Kronis pada Lansia

Tanda-tanda Kelelahan Kronis pada Lansia
Tanda-tanda Kelelahan Kronis pada Lansia

Masa lansia merupakan fase kehidupan yang penuh tantangan, baik dari segi fisik maupun mental.


Salah satu masalah kesehatan yang sering dihadapi oleh lansia adalah kelelahan kronis.


Kelelahan kronis tidak hanya sekadar rasa lelah biasa, tetapi merupakan kondisi medis yang serius dan dapat memengaruhi kualitas hidup dan mengganggu aktivitas fisik sehari-hari.


Banyak faktor yang memengaruhi kelelahan kronis, termasuk perubahan fisik, mental, dan emosional yang terjadi pada lansia.


Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengenali tanda-tanda kelelahan kronis pada lansia agar dapat memberikan perawatan yang tepat.

 

Apa itu Kelelahan Kronis?

Kelelahan kronis adalah perasaan lelah yang berkelanjutan dan tidak hilang meskipun sudah beristirahat.


Kondisi ini berbeda dari kelelahan biasa karena berlangsung lebih lama dan bisa mengganggu aktivitas sehari-hari.


Pada lansia, kelelahan kronis bisa menjadi tanda dari masalah kesehatan yang lebih serius.

 

Tanda-tanda Kelelahan Kronis pada Lansia

Berikut ini adalah beberapa tanda-tanda kelelahan kronis pada lansia yang perlu diwaspadai:


1. Kelelahan yang Berlebihan

Lansia yang mengalami kelelahan kronis sering merasa sangat lelah bahkan setelah melakukan aktivitas ringan. Mereka mungkin merasa sulit untuk melakukan tugas-tugas sederhana seperti berjalan, memasak, atau berbelanja.

 

2. Gangguan Tidur

Kelelahan kronis seringkali disertai dengan gangguan tidur. Lansia mungkin mengalami kesulitan tidur atau sering terbangun di malam hari. Meskipun tidur dalam waktu yang cukup, mereka tetap merasa lelah di siang hari.

 

3. Kehilangan Motivasi

Lansia yang mengalami kelelahan kronis mungkin kehilangan minat terhadap kegiatan yang sebelumnya dinikmati. Mereka mungkin merasa kurang termotivasi untuk berpartisipasi dalam aktivitas sosial atau hobi.

 

4. Perubahan Mood

Kelelahan kronis dapat memengaruhi mood dan menyebabkan depresi atau kecemasan. Lansia mungkin menjadi lebih mudah marah, merasa sedih, atau cemas tanpa alasan yang jelas.

 

5. Kesulitan Konsentrasi

Kelelahan kronis juga dapat memengaruhi kemampuan kognitif. Lansia mungkin merasa sulit untuk berkonsentrasi, mengingat informasi, atau membuat keputusan.

 

6. Nyeri Otot dan Sendi

Kelelahan kronis seringkali disertai dengan nyeri otot dan sendi. Lansia mungkin merasa tubuh mereka terasa kaku atau sakit, terutama setelah beraktivitas.

 

7. Penurunan Nafsu Makan

Beberapa lansia yang mengalami kelelahan kronis mungkin mengalami penurunan nafsu makan. Hal ini bisa menyebabkan penurunan berat badan yang tidak sehat.

 

Penyebab Kelelahan Kronis pada Lansia

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan kelelahan kronis pada lansia, di antaranya:

 

1. Penyakit Kronis

Penyakit kronis seperti diabetes, penyakit jantung, arthritis, dan gangguan tiroid bisa menyebabkan kelelahan kronis. Penyakit-penyakit ini sering membutuhkan perawatan jangka panjang yang dapat melelahkan tubuh.

 

2. Penggunaan Obat

Beberapa obat yang biasa dikonsumsi oleh lansia dapat menyebabkan efek samping berupa kelelahan. Misalnya, obat untuk tekanan darah tinggi, depresi, atau nyeri kronis.

 

3. Masalah Mental

Depresi, kecemasan, dan gangguan tidur adalah masalah mental yang umum terjadi pada lansia dan dapat menyebabkan kelelahan kronis.

 

4. Kurangnya Aktivitas Fisik

Kurangnya aktivitas fisik dapat membuat tubuh menjadi lemah dan lebih mudah lelah. Lansia yang kurang bergerak lebih rentan mengalami kelelahan kronis.

 

Cara Mengatasi Kelelahan Kronis pada Lansia

Mengatasi kelelahan kronis pada lansia membutuhkan pendekatan yang holistik.


Berikut beberapa langkah yang dapat diambil:

1. Konsultasi dengan Dokter

Penting untuk mencari bantuan medis jika kelelahan kronis terjadi. Dokter dapat melakukan pemeriksaan untuk mengetahui penyebab dan memberikan pengobatan yang tepat.

 

2. Perbaiki Pola Tidur

Mengatur pola tidur yang baik sangat penting. Lansia sebaiknya tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari, serta menghindari konsumsi kafein atau alkohol sebelum tidur.

 

3. Aktivitas Fisik

Olahraga ringan seperti berjalan, berenang, atau senam lansia dapat membantu meningkatkan energi dan kesehatan secara keseluruhan.

 

4. Konsumsi Makanan Sehat

Diet yang seimbang dengan nutrisi yang cukup dapat membantu mengurangi kelelahan. Lansia sebaiknya mengonsumsi makanan yang kaya akan vitamin dan mineral.

 

5. Manajemen Stres

Mengelola stres melalui teknik relaksasi seperti meditasi, yoga, atau hobi yang menyenangkan dapat membantu mengurangi kelelahan.


Kelelahan kronis pada lansia adalah kondisi yang serius dan memerlukan perhatian khusus.


Dengan mengenali tanda-tandanya sejak dini, kita dapat memberikan dukungan dan perawatan yang diperlukan untuk meningkatkan kualitas hidup mereka.


Selalu konsultasikan dengan profesional kesehatan untuk mendapatkan penanganan yang tepat dan komprehensif.


Mengatasi kelelahan kronis pada lansia memerlukan pendekatan yang holistik dengan bermitra bersama penyedia layanan kesehatan. Ammarai Healthcare Assistance merupakan layanan kesehatan yang memiliki produk yang dirancang khusus untuk mendukung kesehatan lansia dan memberikan solusi efektif sesuai kebutuhan Anda.

 

Untuk informasi lebih lanjut kunjungi situs website Ammarai Healthcare Assistance.


Mari bantu lansia terkasih menjalani hari-hari dengan lebih sehat dan bahagia bersama Ammarai Healthcare! Stay in good health.

 

Penulis: Mira Afandy

Editor: Yunita R. Saragi

2 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comentarios


bottom of page